Bambang Kun Cahyono Raih Doktor, Teliti Lahan Gambut Terdegradasi

Teknologi  
Bambang Kun Cahyono saat ujian terbuka di ruang seminar Sekolah Pascasarjana UGM. (foto : istimewa)

JURNAL PERGURUAN TINGGI -- Dosen Departemen Teknik Geodesi, Fakultas Teknik, Universitas Gadjah Mada (UGM), Bambang Kun Cahyono, ST, MSc meraih gelar doktor. Kamis (4/8/2022), Bambang Kun Cahyono berhasil mempertahankan desertasinya di depan Tim Penguji Program Studi Doktor Teknik Geomatika, Departemen Teknik Geodesi, Fakultas Teknik, UGM di ruang seminar Sekolah Pascasarjana UGM.

Dalam disertasinya berjudul 'Pemetaan Elevasi Permukaan Topografi dan Area Prioritas Restorasi Lahan Gambut Tropis Terdegradasi', Bambang Kun mengatakan keringnya lahan gambut semakin terasa ketika hujan tidak turun dalam waktu yang cukup panjang. Hal ini terjadi karena penataan air cenderung hanya difokuskan pada wilayah konsesi saja, tanpa melihat kondisi hidrologis wilayah gambut secara keseluruhan.

BACA JUGA : Fitohormon Perkuat Tanaman Hadapi Perubahan Iklim Global

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

“Keringnya tanah gambut semakin mempercepat degradasi. Kondisi degradasi di lahan gambut yang semakin parah, telah menggugah kesadaran untuk menghentikan kerusakan dan memperbaiki kembali kondisi lahan gambut,” jelas Bambang Kun.

Berbagai usaha restorasi telah dilakukan pemerintah dan berbagai pihak untuk mengembalikan fungsi ekosistem gambut. Usaha restorasi yang dilakukan seperti pembasahan kembali kawasan gambut, revegetasi hutan dan lahan gambut yang telah rusak, dan serta revitalisasi mata pencaharian masyarakat lokal.

Kegiatan restorasi memerlukan data yang baik dan akurat, serta diakuisisi dari berbagai sumber, sensor, dan multi-temporal. Kebutuhan peta yang teliti dan mencakup seluruh area Kesatuan Hidrologis Gambut (KHG) diperlukan dalam rangka mengidentifikasi posisi jaringan kanal yang ada serta arah aliran air yang terjadi.

Kondisi tanah gambut yang sangat datar dan keberadaan pasang surut laut mempengaruhi kelembaban tanah gambut menjadikan pentingnya bidang referensi vertikal fisik atau Mean Sea Level (MSL) yang teliti di area. Oleh karena itu untuk mempercepat kegiatan restorasi dan pengambilan kebijakan, diperlukan informasi yang cepat dan presisi yang didukung peta kedalaman gambut.

Selain itu, juga estimasi kedalaman gambut bisa dilakukan berdasarkan kondisi fisik area yang dapat diamati, baik dari penutup lahan, sifat tanah, geologi dan litologi, karakteristik topografi, dan kedekatan spasial. “Penatakelolaan lahan gambut terdegradasi agar lebih terarah dan efektif, perlu dilakukan penentuan area prioritas. Identifikasi kerusakan tersebut bisa dilihat berdasarkan kondisi neraca air, periode kering, kebakaran berulang, jaringan saluran, dan kelembaban tanah,” ujarnya.

BACA JUGA : Virtual Reality Telerehabilitation Efektif Sembuhkan Penyakit Parkinson

Berdasarkan hasil penelitiannya, identifikasi penggunaan lahan dan tutupan lahan merupakan elemen penting untuk menganalisis dan mengevaluasi tingkat degradasi lahan gambut. Selain itu, faktor penting dalam analisis dan evaluasi kerusakan dan prioritas lahan gambut adalah curah hujan.

“Hujan merupakan satu-satunya sumber air bagi lahan gambut ombrogen, yang memiliki hubungan yang erat dengan neraca air, kebasahan tanah, frekuensi kebakaran, dan periode kering. Khusus untuk wilayah pesisir, pengaruh pasang surut ternyata mampu menjaga kebasahan dan kelembaban tanah gambut sehingga mengurangi risiko kekeringan,” jelasnya.

Bambang menyebutkan, daerah yang terkena dampak pasang surut hampir tidak terjadi kebakaran. Area prioritas ditentukan berdasarkan hasil analisis tingkat kerusakan setiap sub-KHG. Parameter yang digunakan dalam analisis tersebut yaitu neraca air, jumlah bulan defisit, rata-rata panjang hari tanpa hujan, hari tanpa hujan ekstrim, riwayat kebakaran 10 tahun, kejadian kebakaran 5 tahun, rata-rata ketebalan gambut, dan kecepatan kehilangan air. Selanjutnya metode scoring diterapkan dalam analisis tingkat keparahan kerusakan lahan gambut, yang ditentukan berdasarkan ranking untuk setiap parameter.

Berdasarkan hasil evaluasi terhadap neraca air, periode kering, kelembaban tanah, kerapatan vegetasi, riwayat kebakaran, kemampuan menyimpan air, dan ketebalan gambut, didapatkan kondisi sub-KHG terburuk. Sub-KHG 16, 15, dan 14 merupakan yang terburuk di KHG Kahayan-Sebangau. SubKHG 4 merupakan sub-KHG terburuk di KHG Pulau Tebing Tinggi. Dan di KHG Mempawah-Peniti sub-KHG terburuk adalah sub-KHG 1 yang harus diprioritaskan.

Pembukaan hutan gambut telah lama dilakukan di Indonesia. Hal ini dikarenakan keterbatasan lahan tanah mineral yang tersedia, sehingga mendorong masyarakat untuk melakukan konversi lahan gambut menjadi area tanam usaha industri pertanian, perkebunan, dan kehutanan. Namun pembukaan lahan gambut akan memicu terjadinya degradasi akibat dibangunnya jaringan kanal yang masif, lebar, dan dalam. Sebab jaringan kanal tersebut telah menyebabkan turunnya muka air tanah, dan berkurangnya kemampuan menyimpan cadangan air tanah di kubah gambut. (*)

BACA JUGA : Satu-satunya Tim Luar Eropa, Tim Bimasakti UGM Juara di Formula Student Netherlands 2022

Ikuti informasi penting tentang berita terkini perguruan tinggi, wisuda, hasil penelitian, pengukuhan guru besar, akreditasi, kewirausahaan mahasiswa dan berita lainnya dari JURNAL PERGURUAN TINGGI. Anda juga bisa berpartisipasi mengisi konten di JURNAL PERGURUAN TINGGI dengan mengirimkan tulisan, foto, infografis, atau pun video. Kirim tulisan Anda ke email kami: heri.purwata@gmail.com.

Berita Terkait

Image

STUNTECH, Aplikasi Deteksi Dini Stunting Karya Mahasiswa UGM

Image

The Conversation Indonesia Ingin Cetak Peneliti Muda Kelas Dunia

Image

Kehadiran Mahasiswa KKN UGM Percepat Vaksinasi PMK di Gunungkidul

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image