Prof Sarto: Teknik Kimia Harus Mampu Beradaptasi dengan Era Industri 4.0

Info Kampus  
Prof Sarto saat menyampaikan pidato pengukuhan. (foto : istimewa)

JURNAL PERGURUAN TINGGI -- Industri 4.0 merupakan bagian dari strategi pemanfaatan teknologi tinggi yang memungkinkan industri terintegrasi secara keseluruhan. Industri 4.0 juga menerapkan konsep Cyber Physical Systems (CPS) dan Internet of Things (IoT), yang menggabungkan upaya memperoleh dan mengirimkan informasi real-time untuk pengidentifikasian, pengalokasian, pelacakan, pemantauan dan pengoptimasian proses produksi.

Hal itu diungkapkan Prof Dr Ir Sarto, MSc, IPU, Dosen Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada (UGM) dalam pidato pengukuhkan sebagai Guru Besar dalam Bidang Teknik Kimia pada Fakultas Teknik UGM di ruang Balai Senat UGM Yogyakarta, Kamis (1/12/2022). Sarto mengangkat judul pidato pengukuhan 'Adaptasi dan Integrasi Teknik Kimia di Era industri 4.0.'

BACA JUGA : Prof Bambang Purwono: Kemosensor Eliminir Fungsi Laboratorium Analisis Kimia

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Menurut Sarto, aspek terpenting dari teknologi era Industri 4.0 adalah penanganan begitu banyak data dari sejumlah mesin, proses, produk, dan jasa. Data harus disimpan, dianalisis sebagai dasar untuk pengambilan keputusan, untuk kemudian menjadi tindakan.

“Keunggulan teknologi era Industri 4.0 adalah sangat adaptif, fleksibel dan produksi massa yang dapat diatur, koordinasi rantai nilai real-time dan optimasi, mengurangi biaya kerumitan dan memasuki model pelayanan dan bisnis,” kata Sarto.

Menurut Sarto, keberagaman format data dan informasi dapat diatasi jika semua pihak dalam fasa perancangan awal dapat menyetujui model data bersama untuk informasi dalam basis desain, yang disebut basis desain digital. Insinyur kimia, khususnya di industri manufaktur, merupakan produsen dan konsumen data, yang mempunyai peran penting untuk memanfaatkan data memverifikasinya dengan teori dasar di bidangnya.

"Tetapi ada data yang tidak dapat diverifikasi berdasarkan teori dasar. Sehingga memerlukan ilmu lain, yaitu DS. Algoritma ML memungkinkan komputer untuk belajar pola murni dari data sehingga mereka dapat melakukan tugas tanpa instruksi," katanya.

Sarto menambahkan, kemajuan konsep dan perangkat AI dalam Industri 4.0 menyebar luas. Saat ini, sudah memasuki suatu era transformatif dalam akuisisi, pemodelan, dan penggunaan pengetahuan. Namun untuk menghargai bagaimana dan di mana AI berkait dengan teknik kimia, seseorang perlu meninjaunya dari perspektif paradigma pemodelan pengetahuan berbeda.

BACA JUGA : Aplikasi S-POND, Detektor Kualitas Air Kolam untuk Hindari Kematian Massal Ikan, Inovasi Mahasiswa UGM

"Secara konsep, matematika terapan memodelkan hubungan numerik antara variabel dan parameter-parameter, pemrograman matematik memodelkan hubungan antara batasan-batasan, AI memodelkan hubungan antara variabel simbolik dan struktur simbolik. AI yang menggunakan pendekatan bottom-up telah membuatnya jauh lebih mudah untuk menangani berbagai masalah,” jelas Sarto.

Namun begitu pendekatan ini belum tentu cocok di bidang teknik kimia, karena teknik ini mensyaratkan data yang banyak, dan sistem teknik kimia dihasilkan oleh hukum fundamental dan prinsip fisika, kimia, dan biologi. Karena itu, untuk bidang teknik kimia menggunakan expert system dan neural network. “Jadi yang diperlukan adalah mencari cara mengintegrasikan pengetahuan prinsip pertama dengan model data-driven untuk mengembangkan model hybrid yang mudah dan handal,” tegasnya.

Di era paradigma konstruksionis, katanya, berangkat dari bagian ke keseluruhan, pemodelan fenomena bottom-up memerlukan arahan fitur penting sebab sifat teleology-like sering muncul pada level makroskopik, baik secara eksplisit maupun implisit. Hal lain yang perlu dipikirkan adalah implikasi aplikasi teknologi 4.0 terhadap profesi dan pendidikan teknik kimia terutama kaitannya dengan peningkatan peran 'mesin cerdas' dalam pengambilan keputusan yang selama ini dilakukan oleh manusia.

“Dari waktu ke waktu, kegiatan bidang teknik kimia, termasuk industri kimia, selalu berkembang sesuai perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Oleh karena itu, bidang teknik kimia mempunyai peluang besar untuk mampu adaptasi dan integrasi di era Industri 4.0,” ujarnya. (*)

BACA JUGA : Prof Syamsudin, Guru Besar UII Mengajak Berhukum Profetik di Zaman Edan, Ini Penjelasanya

Ikuti informasi penting tentang berita terkini perguruan tinggi, wisuda, hasil penelitian, pengukuhan guru besar, akreditasi, kewirausahaan mahasiswa dan berita lainnya dari JURNAL PERGURUAN TINGGI. Anda juga bisa berpartisipasi mengisi konten di JURNAL PERGURUAN TINGGI dengan mengirimkan tulisan, foto, infografis, atau pun video. Kirim tulisan Anda ke email kami: [email protected]

Berita Terkait

Image

Mahasiswa KKN UGM Kembangkan Wisata Panas Bumi di Kawah Sikidang Dieng

Image

Pakar UGM: Lansia di DIY Butuh Pemberdayaan dan Pendampingan Sosial

Image

Mahasiswa UGM dan SUTD Singapura Kolaborasi Belajar Kelompok

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image